Yang Sering Rusak dan Sangat Sulit Diperbaiki

Kemarin salah seorang teman mengadukan kerusakan layar gadget miliknya. Beliau bertanya bisakah diperbaiki malam itu juga, mengingat besok pagi beliau harus keluar kota.

Wajar, tiada hari tanpa gadget. Benda ini sudah jadi kebutuhan di zaman ini. Jadi kalau rusak ya harus cepat diperbaiki. Kalau tidak, ada banyak hal yang terhambat bahkan terancam.

Sayangnya kita gagal berlaku sama pada sesuatu yang tidak kalah penting. Bahkan jauh lebih penting. Sesuatu yang amat menentukan tapi justru kita sepelekan. Sesuatu yang amat rentan tapi jarang kita perhatikan.

Sufyan At-Tsauri rahimahullah pernah mengatakan,

مَا عَالَجْتُ شَيْئًا أَشَدَّ عَلَيَّ مِنْ نِيَّتِي لأَنَّهُ تَتَقَلَّبُ عَلَيَّ

“Tidak pernah aku memperbaiki sesuatu yang lebih berat bagiku dari pada niatku, karena niat selalu berubah-ubah” (Jaami’ul ‘Uluum wal Hikam: 29)

Bahkan tingkat kesulitannya sebanding dengan jihad. “Tidak ada hijrah setelah Fath Makkah (pembebasan Kota Makkah), tetapi yang ada ialah jihad dan niat.” (HR Muslim).

Niat sendiri letaknya di hati. Sedangkan hati menjadi penentu baik-buruk jasad seseorang. Sebagaimana hadits yang diriwayatkan dari An Nu’man bin Basyir radhiyallahu ‘anhuma, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَلاَ وَإِنَّ فِى الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ . أَلاَ وَهِىَ الْقَلْبُ

Ingatlah bahwa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad. Jika ia rusak, maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah bahwa ia adalah hati (jantung).” (HR. Bukhari no. 52 dan Muslim no. 1599).

Maka perkara hati dan niat ini harus menjadi perhatian kita sebagaimana yang telah Nabi ajarkan. Dikisahkan Syahr bin Hawsyab berkata bahwa ia berkata pada istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Ummu Salamah,

يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ مَا كَانَ أَكْثَرُ دُعَاءِ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا كَانَ عِنْدَكِ

“Wahai Ummul Mukminin, apa do’a yang sering dipanjatkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam jika berada di sisimu?”

Ummu Salamah menjawab,

كَانَ أَكْثَرُ دُعَائِهِ « يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِى عَلَى دِينِكَ ».

“Yang sering dibaca oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah, ’Ya muqollibal quluub tsabbit qolbii ‘ala diinik (Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu)’.”

Ummu Salamah pernah bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا لأَكْثَرِ دُعَائِكَ يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِى عَلَى دِينِكَ

“Wahai Rasulullah kenapa engkau lebih sering berdo’a dengan do’a, ’Ya muqollibal quluub tsabbit qolbii ‘ala diinik (Wahai Dzat yang Maha Membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu)’. ”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,

يَا أُمَّ سَلَمَةَ إِنَّهُ لَيْسَ آدَمِىٌّ إِلاَّ وَقَلْبُهُ بَيْنَ أُصْبُعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ اللَّهِ فَمَنْ شَاءَ أَقَامَ وَمَنْ شَاءَ أَزَاغَ

“Wahai Ummu Salamah, yang namanya hati manusia selalu berada di antara jari-jemari Allah. Siapa saja yang Allah kehendaki, maka Allah akan berikan keteguhan dalam iman. Namun siapa saja yang dikehendaki, Allah pun bisa menyesatkannya.”

Kerusakan hati mengancam keselamatan hidup kita. Tidak hanya menjadi sumber berbagai penyakit yang menyerang tubuh, tapi juga menjadi akar maksiat yang menghalangi kita dari rahmat.

Lantas bagaimana menjaga hati agar tetap sehat?

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (QS. Yunus : 57)

Dengan menjaga wirid, tilawah setiap hari, insyaallah tidak ada penyakit hati yang terendap dan semakin parah. Seperti yang kita ketahui, mencegah lebih baik daripada mengobati. Dan mengobati lebih baik dari menghidupkan hati yang mati.

Posted in Artikel and tagged , , , , , .

Leave a Reply

Your email address will not be published.